Mar 26, 2011

KASIH AYAH SETANDING KASIH IBU

Biasanya, bagi seorang anak yang dewasa, yang sedang bekerja diperantauan, yang ikut suami atau isteri merantau di luar kota atau luar negeri, yang sedang bersekolah atau belajar jauh dari kedua orang tuanya…..
Akan sering merasa rindu dengan Ibunya.
Macam mana pulak dengan Ayah?
Mungkin sebab Ibu lebih selalu telefon untuk menanyakan keadaan korang setiap hari,
tapi korang tau tak, Ayah la yang selalu mengingatkan Ibu untuk call korang?
Mungkin dulu masa korang kecik, Ibulah yang lagi selalu ajak korang bercerita atau berdongeng,
tapi tahukah korang, bila Ayah balik je dari kerja dan dengan wajah penat Ayah selalu Tanya kat Ibu pasal korang  dan apa yang korang buat seharian?
Pada saat korang masih seorang anak kecil……


ayah biasanya mengajar anak kecilnya naik basikal.
Dan selepas Ayah yakin korang dah boleh, Ayah akan melepaskan roda sokongan di basikal korang . .
Kemudian Ibu cakap : “Jangan dulu Ayah, jangan lepaskan dulu roda sokongan tuu” ,
Ibu takut anak manisnya terjatuh lalu terluka….
Tapi sedarkah korang?
Yang Ayah dengan yakin akan membiarkan korang, menatap korang, dan menjaga korang mengayuh basikal dengan bersungguh sebab dia tau yang anak kecilnya MESTI BOLEH .

Bila korang merengek mintak dibelikan barang permainan, Ibu memandang korang dengan penuh hiba.
Tetapi Ayah akan mengatakan dengan tegas : “Boleh, kita beli nanti, tapi bukan sekarang”
Tahukah korang, Ayah melakukan itu sebab Ayah tak nak korang menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi?
Bila korang selsema, Ayah yang selalu risau sampai kadang-kadang membentak:
“kan Ayah dah cakap, jangan minum air sejuk !’’
Berbeza pulak dengan Ibu yang memperhatikan dan menasihati korang dengan lembut.
Ketahuilah, saat itu Ayah benar-benar risaukan keadaan korang.
Ketika korang sudah meningkat remaja….
Korang mula mintak kat Ayah untuk keluar malam, dan Ayah bersikap tegas dan mengatakan: “Tidak boleh!”.
Tahukah korang, yang Ayah melakukan itu untuk menjaga korang?
Sebab bagi Ayah, korang adalah sesuatu yang sangat – sangat luar biasa berharga..
Lepas tu korang marah kat Ayah, dan masuk ke bilik sambil menghentak pintu…
Dan yang datang mengetok pintu dan pujuk korang supaya tak marah adalah Ibu….
Tahukah korang, yang saat itu Ayah memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya,
Ayah nak sangat mengikuti keinginan korang, Tapi lagi-lagi dia HARUS menjaga korang?
Saat korang mula lebih dipercaya, dan Ayah melonggarkan sedikit peraturan untuk keluar rumah untuk korang, korang akan meminta untuk balik lewat sikit.
 Dan Ayah setia menunggu korang balik sambil duduk kat ruang tamu dengan seribu satu perasaan
Dan setelah perasaan risau tu berlarutan . .
Ketika melihat anak kecilnya pulang larut malam hati Ayah akan mengeras dan Ayah akan marah korang .
Korang sedar tak yang ni lah yang paling Ayah takutkan .
“anak kecil Ayah akan segera meninggalkan Ayah.”
Setelah lulus SPM, Ayah akan sedikit memaksa korang untuk jadi seorang doctor ataupun engineer.
Ketahuilah, bahwa seluruh paksaan yang dilakukan Ayah itu semata – mata hanya sebab dia memikirkan masa depan korang nanti…
Tapi Ayah tetap tersenyum dan menyokong korang bila pilihan korang lain dengan keinginan Ayah.

Ketika korang sudah dewasa….
Dan korang terpaksa menyambung pelajaran di luar negeri,
Ayah terpaksa melepaskan korang .
Tahukah korang yang badan Ayah terasa kaku untuk memeluk korang?
Ayah hanya tersenyum sambil memberi nasihat ini – itu, dan menyuruh korang untuk berhati-hati. .
Padahal Ayah ingin sekali menangis macam Ibu dan memeluk korang erat-erat.
Yang Ayah lakukan hanya;ah menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk bahu korang sambil berkata “Jaga dirimu baik-baik ya sayang”.
Ayah buat semua tu supaya korang KUAT…kuat untuk pergi dan menjadi dewasa.
Bila korang perlukan duit untuk menampung semester dan kehidupan korang, orang yang pertama mengerutkan dahi ialah Ayah.
Ayah pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya dapat merasa sama dengan kawan-kawannya yang lain.
Ketika permintaan korang bukan lagi sekadar meminta permainan baru, dan Ayah tau yang dia tak boleh memenuhi keinginan korang.
Kata-kata yang keluar dari mulut Ayah adalah : “Tak . . Tak boleh!!!”
Padahal Ayah ingin sangat mengatakan yang dia akan membelikannya untuk korang.
Tahukah korang yang pada saat itu Ayah merasa gagal membuat anaknya tersenyum?
Bila korang telah menjadi seorang graduan,,
Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untuk korang.
Ayah akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat “anak kecilnya yang tidak manja Berjaya menjadi dewasa, dan telah menjadi seseorang”
Sampai saat seorang teman Lelaki korang datang ke rumah dan meminta izin pada Ayah untuk mengambil korang darinya.
Ayah akan sangat berhati-hati memberikan izin..
Sebab Ayah tahu…..
Bahawa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.
Dan akhirnya….
Bila Ayah melihat korang duduk di pelamin bersama seseorang Lelaki yang di anggapnya sesuai untuk  menggantikannya, Ayah pun tersenyum bahagia….
Tidakkah korang tau yang ketika tu Ayah sedang menangis dalam hatinya?
Ayah menangis sebab Ayah terlalu gembira, kemudian Ayah  berdoa….
Dalam doanya kepada Tuhan, Ayah berkata: “Ya Allah tugasku telah selesai dengan baik….
Anak kecilku yang comel dan kucintai telah menjadi seorang yang menawan….
Bahagiakanlah dia bersama pasangannya…”
Setelah itu Ayah hanya boleh menunggu korang datang bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk…
Dengan rambut yang telah dan semakin memutih….
Dan badan serta lengan yang tak lagi kuat untuk menjaga korang dari bahaya….
Ayah telah menyelesaikan tugasnya….
Papa, Ayah, Bapak, atau Abah kita…
Adalah susuk yang harus selalu terlihat kuat…
Bahkan ketika dia tidak kuat untuk tidak menangis…
Dia harus terlihat tegas bahkan saat dia ingin memanjakan korang. .
Dan dia adalah yang orang pertama yang selalu yakin bahawa “KORANG BOLEH” dalam segala hal…
Hargailah Ayah selagi dia ada disisi . . :’(

5 comments:

Hashikin Fuhairah said...

thanks. sgt sedih enrty nie.
syg.. my abah! <3!

hari yg sgt indah bgku melihat abah senyum.
thanks abah. <3!

zarif shuhai said...

yup. mmg sedih giler. hope yg the best utk ayah kita semua oke. ;)

iqa_zam said...

perghh..menangis baca entry nih..huhu

poweranger (: said...

i'm touch (:

zarif shuhaimi said...

yup me too. :'(

hak cipta terpelihara.zarifsonickdotblogspot.